6.11.2014

Ini Formasi Awan Paling Unik dan Menakjubkan

Ini Formasi Awan Paling Unik dan Menakjubkan -
UniksPos -
Banyak dari bentuk formasi awan telah menarik perhatian karena terlihat indah. Tak jarang pula beberapa bentuk awan terkadang tampak unik dan aneh. Ada banyak jenis formasi awan yang terjadi di berbagai penjuru dunia ini, secara umum formasi awan dapat diklasifikasikan dari segi bentuknya, yaitu tinggi, menengah, rendah, dan vertikal. Berikut ini ada 7 formasi awan paling unik dan menakjubkan. Anda penasaran? Mari kita simak bersama-sama.

1. Awan Altocumulus Undulatus
Ini Formasi Awan Paling Unik dan Menakjubkan
Awan Altocumulus Undulatus
Altocumulus undulatus adalah awan tingkat menengah (2.400-6.100 meter), biasanya putih atau abu-abu dengan lapisan atau patch yang mengandung undulations yang menyerupai "gelombang" atau "riak" di dalam air. Elemen-elemen dalam awan (seperti tepi undulations) umumnya lebih gelap dibandingkan cirrocumulus dan lebih kecil jika dibandingkan dengan stratocumulus. Awan ini dapat muncul baik sebagai tambalan atau sebagai meliputi langit. 

Pada umumnya tebal awan ini kurang dari 91,44 meter. Kehadiran altocumulus undulatus dapat menunjukkan curah hujan dalam 20 jam berikutnya atau hanya hari mendung. Seperti altocumulus lain, berbagai undulatus dapat terbentuk di semua musim, mengumumkan sistem mendekati dalam wilayah umum (100 - 322 kilometer). Mereka hasil dari kecepatan tiba-tiba atau pengarah pergeseran angin.

2. Awan Shelf
Shelf Cloud racing into Glen Ellyn, Illinois
By Timfrakes [Public domain], via Wikimedia Commons
Awan rendah, horisontal, berbentuk baji arcus cloud. Awan Shelf melekat ke dasar awan induk, yang biasanya berupa badai, tapi bisa juga terbentuk pada jenis awan konvektif. Meningkatnya gerakan awan sering dapat dilihat pada bagian luar dari awan rak, sementara bagian bawah sering muncul bergolak dan robek oleh angin. Mereka yang melihat awan ini mungkin percaya bahwa mereka telah melihat awan dinding. Hal ini mungkin kesalahan, karena sebuah rak awan mendekati muncul untuk membentuk dinding yang terbuat dari awan. 

Biasanya awan menakjubkan ini muncul di tepi terkemuka badai, dan awan dinding biasanya akan berada di belakang badai. Hembusannya sangat kuat dan tajam sehingga dapat menyebabkan bagian terendah dari tepi awan rak untuk menjadi compang-camping dan dilapisi dengan meningkatnya awan fractus. Dalam kasus yang parah akan ada pusaran di sepanjang tepi, dengan massa memutar gerakan cepat yang dapat mencapai tanah atau disertai dengan meningkatnya debu. Sebuah awan yang sangat rendah disertai dengan tanda-tanda ini adalah indikator bahwa badai angin berpotensi mendekati. Sebuah contoh ekstrim dari fenomena ini terlihat hampir seperti badai tornado.

3. Morning Glory Cloud
MorningGloryCloudBurketownFromPlane
By Mick Petroff (Mick Petroff) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Sebuah fenomena meteorologi yang jarang terjadi dan hanya terkadang ditemukan di lokasi yang berbeda di seluruh dunia. Bagian selatan Teluk Carpentaria di Australia Utara dikenal sebagai tempat yang dapat diprediksi terjadinya awan unik ini. Morning Glory Cloud dapat diamati dari Burketown dari akhir September sampai awal November. Pada umumnya hanya segelintir awan spektakuler terbentuk dengan baik selama periode ini di Burketown. Selama musim 2012 hanya terlihat ada empat awan di sana, tapi cukup beberapa baris awan spektakuler compang-camping terlihat. Seringkali awan mulai putus sebelum tiba di Burketown atau lolos ke utara dan hanya tinggal terbentuk dengan baik di atas air. 

Di dalam pesawat terbang ada kesempatan signifikan yang lebih baik untuk melihat penampakan awan. Awan ini adalah jenis awan roll, atau Arcus cloud, yang panjangnya bisa mencapai 1.000 kilometer, dengan tinggi 1 sampai 2 kilometer, sering hanya 100 sampai 200 meter di atas tanah dan dapat bergerak dengan kecepatan hingga 60 kilometer per jam. Kadang-kadang hanya ada satu awan, tapi ada pula yang sampai delapan gulungan awan berturut-turut. Morning Glory sering disertai dengan badai angin tiba-tiba. Di bagian depan awan, ada gerak vertikal yang kuat yang mengangkut udara melalui awan dan menciptakan penampilan bergulir, sementara udara di tengah dan belakang awan menjadi turbulen dan tenggelam.

4. Awan Roll
Roll-Cloud-Racine
By Eazydp (Personal photo.) [Public domain], via Wikimedia Commons
Awan jenis rendah, horisontal, berbentuk tabung, dan relatif jarang terjadi dari jenis awan arcus. Mereka berbeda dari awan rak dengan menjadi benar-benar terpisah dari fitur cloud lainnya. Awan gulungan biasanya tampaknya "rolling" dengan sumbu horisontal. Mereka adalah gelombang soliter disebut soliton, merupakan gelombang yang memiliki puncak tunggal dan bergerak tanpa mengubah kecepatan atau bentuk. 

Salah satu kejadian yang sering dan paling terkenal adalah awan Morning Glory di Queensland, Australia, yang dapat terjadi hingga empat dari sepuluh hari di bulan Oktober. Salah satu penyebab utama dari awan ini adalah sirkulasi mesoscale terkait dengan angin laut yang berkembang dari Semenanjung Cape York dan Teluk Carpentaria. Namun, fitur serupa dapat terjadi oleh downdrafts dari badai dan tidak secara eksklusif terkait dengan daerah pesisir. Awan gulungan pesisir telah terlihat di banyak tempat, termasuk California, Selat Inggris, Shetland Islands, pantai Laut Utara, dan wilayah pesisir Australia.

5. Awan Mammatus
Mammatus clouds regina sk june 2012
By Craig Lindsay (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Mammatus, juga dikenal sebagai mammatocumulus adalah istilah meteorologi yang diterapkan pada pola kantung selular yang tergantung di bawah dasar awan. Mammatus paling sering dikaitkan dengan awan landasan dan juga badai parah. Mereka sering memperpanjang dari dasar cumulonimbus, tetapi juga dapat ditemukan di bawah altocumulus, altostratus, stratocumulus, dan awan cirrus, serta awan abu vulkanik. Pesawat terbang sangat menghindari cumulonimbus dengan mammatus. 

Karena mammatus terjadi sebagai pengelompokan lobus, cara mereka mengumpul dapat bervariasi dari cluster terisolasi ke bidang mammae yang tersebar di ratusan kilometer untuk diselenggarakan sepanjang garis, dan dapat terdiri dari lobus yang tidak sama atau berukuran sama. Setiap mammatus lobus memiliki diameter rata-rata 1-3 km dan panjang rata-rata dari 0,5 km. Sebuah lobus bisa bertahan selama 10 menit, tapi gumpalan awan mamma dapat berkisar dari 15 menit sampai beberapa jam. Mereka biasanya terdiri dari es, tetapi juga bisa menjadi campuran es dan air atau cairan terdiri dari air hampir seluruhnya cair. Sesuai dengan penampilan mereka, awan mammatus dianggap sebagai pertanda badai akan datang atau sistem cuaca ekstrim lainnya.

6. Awan Lenticular
Lenticular clouds and Mount Hotaka from Mount Otensho 1994-06-25
By Alpsdake (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Awan lenticular (Altocumulus lenticularis) awan lensa berbentuk stasioner yang terbentuk di troposfer, biasanya sejalan tegak lurus terhadap arah angin. Karena bentuknya yang aneh, awan ini kerap dianggap sebagai beberapa penampakan Unidentified Flying Object (UFO). Dimana udara lembab stabil mengalir di atas gunung atau kisaran pegunungan, serangkaian gelombang berdiri skala besar bisa terbentuk pada sisi melawan arah angin. Suhu di puncak gelombang turun menjadi titik embun, kelembaban di udara dapat mengembun membentuk awan lenticular. 

Udara lembab akan bergerak kembali ke dalam palung gelombang, kemudian awan akan menguap kembali menjadi uap. Dalam kondisi tertentu, string panjang awan lenticular dapat membentuk dekat puncak setiap gelombang secara berturut-turut, sehingga membuat formasi yang dikenal sebagai "gelombang awan." Sistem gelombang menyebabkan gerakan udara vertikal yang besar dan uap air sehingga cukup untuk dapat mengembun dan menghasilkan presipitasi. Warna-warna cerah (disebut irisation) kadang-kadang terlihat di sepanjang tepi awan lenticular. Awan ini juga telah dikenal untuk membentuk dalam kasus di mana gunung itu tidak ada, melainkan sebagai akibat dari angin geser yang dibuat oleh front.

7. Undulatus Asperatus
Undulatus asperatus
By Agathman (Karya sendiri) [CC-BY-3.0], via Wikimedia Commons
Undulatus asperatus adalah bentuk awan yang diusulkan pada tahun 2009 sebagai klasifikasi awan terpisah oleh founder of the Cloud Appreciation Society. Jika berhasil maka akan menjadi pembentukan awan pertama yang ditambahkan sejak cirrus intortus pada tahun 1951 ke International Cloud Atlas dari Organisasi Meteorologi Dunia. Awan ini sangat erat kaitannya dengan awan undulatus. Meskipun mereka tampak gelap dan seperti badai, namun mereka cenderung menghilang tanpa membentuk badai. Awan ini umum terjadi di negara-negara bagian dari Amerika Amerika, sering pada pagi atau siang jam setelah aktivitas badai konvektif.

Ini Formasi Awan Paling Unik dan MenakjubkanTitle : Ini Formasi Awan Paling Unik dan Menakjubkan ~ UniksPos
Description : Banyak dari bentuk formasi awan telah menarik perhatian karena terlihat indah. Tak jarang pula beberapa bentuk awan terkadang tampak unik d...
Rating : 4.9 stars based on 9998 duration 1 hour 39 minutes lifetime reviews