6.26.2014

7 Hewan Langka di Dunia yang Hampir Punah

7 Hewan Langka di Dunia yang Hampir Punah -
UniksPos -
Kepunahan spesies-spesies hewan telah disebabkan oleh manusia, kebanyakan kepunahan hewan-hewan tersebut terjadi di abad ini. Setiap tahun, ada 5 ribu hewan langka dan sedikitnya satu spesies mati. Jumlahnya bisa meningkat, beberapa spesies bahkan menjadi terancam punah. Langkah pertama untuk menyelamatkan hewan adalah belajar sebanyak mungkin tentang mereka. Berikut ini ada tujuh hewan langka dari seluruh dunia yang dinyatakan hampir punah.

1. Black footed Ferret
Black Footed Ferret Image 001
By Ltshears - Trisha M Shears (Karya sendiri) [Public domain], via Wikimedia Commons
Black footed Ferret atau musang berkaki hitam (Mustela nigripes), juga dikenal sebagai singgung Amerika atau prairie pemburu anjing, adalah spesies Mustelid asli Amerika Tengah Utara. Mereka terdaftar sebagai terancam punah oleh IUCN, karena populasinya yang sangat kecil dan terbatas. Selain itu, hilangnya habitat merupakan alasan utama kepunahan mereka. Pertama kali ditemukan oleh Audubon dan Bachman pada tahun 1851, spesies menurun sepanjang abad ke-20, terutama sebagai akibat dari penurunan populasi anjing padang rumput dan wabah sylvatic. Pernah dinyatakan punah pada tahun 1979 sampai anjing Lucille Hogg membawa musang berkaki hitam yang telah mati ke pintu di Meeteetse, Wyoming pada tahun 1981.

2. Lesser Horseshoe Bat
Kleine Hufeisennase
By F. C. Robiller / naturlichter.de (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Lesser Horseshoe Bat atau kelelawar tapal kuda (Rhinolophus Hipposideros), adalah jenis kelelawar Eropa yang berkaitan dengan tetapi lebih kecil daripada sepupunya, Greater Horseshoe Bat. Spesies ini mendapatkan namanya dari hidung berbentuk tapal kuda yang khas. Mereka merupakan salah satu kelelawar terkecil di dunia, beratnya hanya 5 sampai 9 gram, dengan lebar sayap 192 sampai 254 milimeter dan panjang tubuh 35 sampai 45 milimeterMemiliki kaki yang kuat yang ia gunakan untuk menduduki batu dan cabang, dan dapat melihat dengan baik meski memiliki mata yang kecil. 

Seperti kebanyakan kelelawar, kelelawar tapal kuda hidup dalam koloni dan memburu mangsanya dengan echolocation, memancarkan ultrasound dari bantalan bulat khusus dalam mulut mereka. Spesies ini terancam punah oleh sejumlah faktor, termasuk gangguan atau kerusakan habitat, perubahan dalam praktek pertanian (seperti peningkatan penggunaan insektisida, yang mengurangi ketersediaan mangsa) dan hilangnya habitat mencari makan yang sesuai.

3. Gorilla Gunung
I'm sooooo tired
By Hendrik Dacquin from Gent, Belgium (Flickr) [CC-BY-2.0], via Wikimedia Commons
Salah satu dari dua subspesies gorila timur. Di alam, terdapat dua populasi gorila gunung (Gorilla beringei beringei). Satu populasi dapat ditemui di Pegunungan Virunga di Afrika Tengah di dalam tiga taman nasional yaitu Mgahinga di Uganda barat daya, Vulcans di Rwanda barat laut dan Virunga di Republik Demokratik Kongo. Sementara populasi lainnya dapat ditemui di Taman Nasional Bwindi. Beberapa primatolog menyatakan bahwa Gorila Bwindi di Uganda mungkin merupakan subspesies yang terpisah, walaupun deskripsi terpisah masih belum selesai dibuat. 

Mereka kehilangan habitat dan sangat rentan terhadap banyak penyakit yang sama sebagai manusia. Gorila ini bergantung pada hutan lebat untuk bertahan hidup dan ini terus ditebang untuk membuat jalan bagi pertumbuhan tanaman dan ternak yang sedang merumput. Manusia dan gorila adalah 98% identik secara genetis sehingga mereka juga terkena penyakit seperti manusia. Ini adalah yang paling terancam dari subspesies gorila, hanya sekitar 700 gorila gunung tetap di alam bebas.

4. Loggerhead Sea Turtle
Loggerhead sea turtle
By U.S. Fish and Wildlife Service [Public domain], via Wikimedia Commons
Loggerhead sea turtle atau Penyu tempayan (Caretta caretta), adalah spesies penyu yang tersebar luas di seluruh dunia. mereka merupakan reptil laut, dari keluarga Cheloniidae. ketika sudah dewasa panjang rata-rata sekitar 90 cm, meskipun spesimen yang lebih besar hingga 280 cm telah ditemukan. Penyu tempayan dewasa beratnya sekitar 135 kg, dengan spesimen terbesar berbobot lebih dari 450 kg. Kulit berkisar dari warna kuning ke coklat, dan shell biasanya coklat kemerahan. 

Penyu tempayan merupakan spesies yang tercancam punah karena pantai habitat mereka mengalami kerusakan. Selain itu, perburuan dan keberadaan predator di alam bebas juga turut mempercepat berkurangnya populasi hewan yang bisa hidup selama 75 tahun itu. Mereka pernah intensif diburu untuk daging dan telur, namun lemak juga digunakan dalam industri kosmetik. Banyak dari hewan ini mati setiap tahun tertangkap dalam jaring ikan nelayan. Bahkan di Turki, hotel telah dibangun tepat pada situs peternakan.

5. Grey Headed Fish Eagle
Grey Headed Fish Eagle - Ichthyophaga ichthyaetus
By Brian Gratwicke [CC-BY-2.0], via Wikimedia Commons
Grey headed fish eagle atau Elang ikan kepala kelabu (Ichthyophaga ichthyaetus) adalah spesies burung dari keluarga Accipitridae, dari genus Ichtyophaga. Burung ini merupakan jenis burung pemakan ikan yang memiliki habitat di perairan, danau, sungai, rawa di hutan. Elang ikan kepala kelabu memiliki tubuh berukuran besar 70 sentimeter. Menukik menerkam ikan ketika terbang atau dari posisi bertengger di pohon. Mereka berkembang biak di hutan anak benua India timur ke Asia Tenggara. Spesies elang ini jarang terbang tinggi di udara. 

Sarang sangat besar dari tangkai dan ranting, digunakan setiap tahun. Telur berwarna putih kotor, jumlah 1-2 butir. Elang jenis ini adalah spesialis pemakan ikan yang berburu di danau, laguna, dan sungai-sungai besar. Mereka juga telah diburu oleh para gembala yang menganggapnya sebagai ancaman bagi domba mereka atau untuk diambil dagingnya oleh pengepul daging. Intens dengan tindakan konservasi, populasi di Eropa Timur pulih, rencana pemulihan bertujuan untuk menjajah beberapa daerah peternakan tradisional di Eropa.

6. Numbat
Numbat Full Standing
By Helenabella (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Berbeda dengan binatang marsupial lainnya, Numbat merupakan binatang diurnal yaitu aktif di siang hari. Di siang hari mereka akan berburu rayap sebagai makanan utama mereka dengan menggunakan cakar kuatnya dan lidah yang sangat panjang, ramping, serta lengket untuk menangkap rayap. Numbat (Myrmecobius fasciatus)merupakan binatang simbol untuk wilayah Australia Barat, tetapi sayangnya saat ini populasi mereka berada dalam status "Terancam Punah". Mereka mendiami hutan di sisi Barat Australia, ini adalah satu-satunya negara di mana mereka dapat ditemukan di alam liar. Ketika manusia memperkenalkan binatang pemangsa baru seperti kucing, anjing dan rubah, binatang ini makan banyak numbat. Jumlah mereka masih menurun karena banyak daerah yang merupakan habitat mereka ditebang untuk pertanian dan pertambangan.

7. Harimau Siberia
Panthera tigris altaica 27 - Buffalo Zoo
By Dave Pape (Karya sendiri) [Public domain], via Wikimedia Commons
Subspesies harimau yang juga dikenal dengan nama harimau amur, harimau korea, harimau manchuria, atau harimau cina utara. Habitat Harimau siberia (Panthera tigris altaica) berada di wilayah Amur di Timur Jauh dan berstatus dilindungi. Harimau siberia adalah hewan yang terancam punah dan berstatus dilindungi. Pada awal tahun 1900-an, harimau siberia masih dapat ditemukan di sepanjang Semenanjung Korea, barat laut Mongolia, tenggara Rusia, dan barat laut Tiongkok. Kini subspesies ini telah hampir punah total dari Korea Selatan dan kebanyakan hidup di sebuah wilayah kecil di sebelah selatan Timur Jauh Rusia. Tinggal sedikit yang masih hidup di Manchuria dan Korea Utara. Mereka diburu para pemburu gelap karena dapat memberi makan keluarganya selama satu tahun dari hasil menangkap satu harimau.

7 Hewan Langka di Dunia yang Hampir PunahTitle : 7 Hewan Langka di Dunia yang Hampir Punah ~ UniksPos
Description : Kepunahan spesies-spesies hewan telah disebabkan oleh manusia, kebanyakan kepunahan hewan-hewan tersebut terjadi di abad ini. Setiap tahun,...
Rating : 4.9 stars based on 9998 duration 1 hour 39 minutes lifetime reviews

No comments:

|Mobile version|Site Map|TOS|Lisensi Creative Commons|