6.15.2014

7 Peradaban Kuno Paling Spektakuler di Dunia

7 Peradaban Kuno Paling Spektakuler di Dunia -
UniksPos -
Banyak yang percaya bahwa kota kuno yang hilang adalah daerah yang dulunya pernah dihuni. Tak menutup kemungkinan jika beberapa dari kota tersebut hilang disebabkan oleh bencana alam atau memang sengaja ditinggalkan sepenuhnya. Mungkin masih banyak kota-kota kuno yang belum ditemukan oleh para ilmuwan. Berikut ada tujuh kota hilang yang pada akhirnya ditemukan kembali. Dengan kata lain ketujuh peradaban kuno ini adalah yang paling spektakuler di dunia. Mari kita simak bersama-sama!

1. Teotihuacan, Meksiko
7 Peradaban Kuno Paling Spektakuler di Dunia
By Gorgo (Photo taken by author) [Public domain], via Wikimedia Commons
Terletak di lembah Meksiko, Meksiko. Teotihuacan merupakan sebuah situs arkeologi besar dan melingkupi beberapa struktur piramida yang didirikan pada zaman pra-Colombus. Terlepas dari struktur piramida, Teotihuacan juga dikenal untuk kompleks perumahan yang besar, Avenue of the Dead, dan banyak warna-warni, serta mural terawat baik. Nama asli dari kota ini tidak diketahui, tetapi muncul dalam teks-teks hieroglif dari wilayah Maya sebagai puh, atau "Place of Reeds". Hal ini menunjukkan bahwa Maya dari periode klasik dipahami sebagai Teotihuacan Tempat Reeds serupa dengan permukiman Postclassic Meksiko Tengah, yang mengambil nama Tollan, seperti Tula-Hidalgo dan Cholula.

2. Petra, Yordania
Petra Jordan BW 36
By Berthold Werner (Karya sendiri) [Public domain], via Wikimedia Commons
Petra merupakan sebuah situs arkeologikal di Ma'an, Yordania. Tempat ini terkenal dengan bangunan arsitektur yang dipahat pada bebatuan serta sistem pengairannya. Didirikan pada 312 SM sebagai ibu kota Nabataeans, Petra yang sering dijuluki sebagai Rose City kini menjadi destinasi paling populer di Yordia. Terletak di lereng Jebel al-Madhbah, situs ini telah diresmikan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1985. 

Selain itu, Petra disebut sebagai kekayaan budaya paling berharga dari warisan budaya manusia dan simbol Yordania. Johann Ludwig Burckhardt, penjelajah dari Swiss, mengenalkan situs kuno ini ke dunia barat pada tahun 1812. Namun, keberadaan Petra tersendiri kini terancam punah oleh sejumlah bencana, seperti runtuhnya struktur kuno, erosi akibat banjir, drainase air hujan, dan pelapukan.

3. Lepcis Magna, Libia
Leptis Magna Theatre
By Daviegunn (self-made by David Gunn) [Public domain], via Wikimedia Commons
Leptis Magna, juga dikenal sebagai Lectis Magna, disebut juga Lpqy atau Neapolis, adalah kota utama pada masa Kekaisaran Romawi. Reruntuhannya berada di Al Khums, Libya, 130 kilometer di timur Tripoli, pada pantai di mana Wadi Lebda bertemu lautan. Situs ini merupakan salah satu reruntuhan Romawi yang paling spektakuler dan murni di mediterania. Kota hilang ini telah ditemukan oleh koloni Phoenician sekitar tahun 1100 sebelum masehi, meskipun tidak mencapai keunggulan sampai menjadi kekuatan utama Carthage di Laut Mediterania pada abad ke-4 SM. Kota Ini tetap menjadi bagian dari wilayah kekuasaan Carthage sampai akhir Perang Punic ketiga pada 146 SM dan kemudian menjadi bagian dari Republik Romawi, meskipun dari sekitar 200 SM dan seterusnya, kota itu untuk maksud dan tujuan kota mandiri.

4. Memphis, Mesir
Djoser Stepped Pyramid of Saqqara
Memphis adalah ibukota kuno nome pertama Mesir Hilir, dan Kerajaan Lama Mesir dari fondasinya hingga sekitar 2200 SM dan kemudian untuk priode singkat selama Kerajaan Baru, dan pusat administratif di sepanjang sejarah kuno. Reruntuhannya terletak dekat kota Helwan, selatan Kairo. Sejarah Memphis berkaitan erat dengan negara itu sendiri. Kejatuhan yang diyakini disebabkan oleh hilangnya makna ekonomis di zaman kuno akhir, menyusul maraknya pesisir Alexandria. Dari segi religius secara signifikan berkurang setelah ditinggalkannya agama kuno yaitu setelah Edict dari Tesalonica. Dalam sejarahnya selama hampir empat ribu tahun, Memphis memiliki beberapa nama. Nama Kuno Mesir yaitu Inebou-Hedjou, dan kemudian, Ineb-Hedj (diterjemahkan sebagai "dinding putih"), karena benteng megah dan crenellations.

5. Pompeii, Italia
Ruins of Pompeii showing Mount Vesuvius
By Kim Traynor (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Sebuah kota zaman Romawi kuno yang telah menjadi puing dekat kota Napoli dan sekarang berada di wilayah Campania, Italia. Pompeii, bersama dengan Herculaneum dan banyak villa di daerah sekitarnya, yang sebagian besar hancur dan terkubur di bawah 4 sampai 6 meter oleh abu dan batu apung dari letusan Gunung Vesuvius pada 79 Masehi. Para peneliti percaya bahwa kota ini didirikan pada abad ke-7 atau ke-6 SM oleh Osci atau Oscans dan ditangkap oleh Romawi pada tahun 80 SM. Pada saat kehancurannya, 160 tahun kemudian, penduduknya mungkin sekitar 20.000, dan kota memiliki sistem air yang kompleks, sebuah amphitheater, gimnasium dan pelabuhan.

6. Machu Picchu, Peru
Machu Picchu early morning
By Charlesjsharp (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Terletak di wilayah pegunungan pada ketinggian sekitar 2.350 meter di atas permukaan laut. Machu Picchu adalah sebuah lokasi reruntuhan Inca pra-Columbus yang berada di atas lembah Urubamba di Peru, sekitar 70 kilometer barat laut Cusco. Kebanyakan arkeolog percaya bahwa Machu Picchu dibangun sebagai real estate untuk kaisar Inca Pachacuti (1.438-1.472). Sering pula disebut sebagai "Kota Hilang Suku Incas", mungkin ikon paling akrab di dunia adalah Inca. Salah satu teori yang paling awal tentang tujuan dibangunnya benteng oleh Hiram Bingham, bahwa itu adalah tempat kelahiran tradisional dari "Virgins of the Suns" suku Inca. Penelitian yang dilakukan oleh para sarjana, seperti John Rowe dan Richard Burger, telah meyakinkan sebagian besar arkeolog bahwa Machu Picchu adalah real estate dari kaisar Inca, Pachacuti.

7. Ancient Pueblo, Amerika
MesaVerdeNationalParkCliffPalace
By Massimo Catarinella (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Masyarakat kuno Pueblo atau penduduk kuno Ancestral, adalah budaya asli Amerika yang berpusat pada masa kini di Four Corners area Amerika Serikat, yang terletak di selatan Utah, timur laut Arizona, utara New Mexico, dan barat daya Colorado. Mereka tinggal di kisaran struktur, termasuk rumah pit, pueblos, dan tempat tinggal tebing dirancang sedemikian rupa sehingga mereka bisa mengangkat masuk tangga selama serangan musuh, yang menyediakan keamanan.

Arkeolog merujuk pada salah satu dari kelompok-kelompok budaya sebagai Anasazi, meskipun istilah ini tidak disukai oleh masyarakat kontemporer Pueblo. Hingga saat ini para arkeolog masih berbeda pendapat tentang budaya yang muncul. Akan tetapi konsensus saat ini, berdasarkan terminologi yang didefinisikan oleh Klasifikasi Pecos, menunjukkan kemunculan mereka sekitar 1200 SM, selama Era archaeologically Basketmaker II. Dimulai dengan eksplorasi awal dan penggalian, para peneliti percaya bahwa Puebloans Kuno adalah nenek moyang dari bangsa Pueblo modern.

7 Peradaban Kuno Paling Spektakuler di DuniaTitle : 7 Peradaban Kuno Paling Spektakuler di Dunia ~ UniksPos
Description : Banyak yang percaya bahwa kota kuno yang hilang adalah daerah yang dulunya pernah dihuni. Tak menutup kemungkinan jika beberapa dari kota t...
Rating : 4.9 stars based on 9998 duration 1 hour 39 minutes lifetime reviews