5.12.2014

10 Spesies Ikan Purba yang Dapat Bertahan Hidup Hingga Sekarang

10 Spesies Ikan Purba yang Dapat Bertahan Hidup Hingga Sekarang -
UniksPos -
Ikan adalah makhluk hidup yang ada di dalam air. Di dalam sejarah panjang makhluk hidup di bumi, ternyata ada beberapa spesies ikan yang dapat bertahan hidup hingga sekarang. Diperkirakan, mereka telah ada sejak zaman dinosaurus. Seperti apa saja ikan purba yang dimaksud? Ini sepuluh diantaranya yang mungkin belum Anda ketahui. 

1. Polypterus Senegalus
10 Spesies Ikan Purba yang Dapat Bertahan Hidup Hingga Sekarang
Polypterus senegalus
Di banyak rantai hewan peliharaan lokal, Polypterus senegalus atau Senegal bichir juga dikenal sebagai bichir abu-abu dan bichir Cuvier, kadang-kadang disebut "belut dinosaurus" (keliru, karena makhluk itu bukan belut) dan juga dikenal sebagai "ikan naga". Ini adalah spesies prototipikal ikan dalam genus Polypterus, yang berarti sebagian besar fitur-fiturnya yang diselenggarakan di seluruh genus. Ikan Africa ini sering disebut “belut dinosaurus”, karena penampilan mereka dan sirip punggung bergerigi. Mereka sebenarnya bukan belut, tetapi anggota keluarga Bichirs. Meskipun sering dijual sebagai hewan peliharaan eksotis “belut dinosaurus”, mereka dapat bertahan hidup di daratan untuk jangka waktu yang lama selama kulit mereka tetap basah.

2. Hagfish
Hewan serupa ikan yang memiliki tulang belakang semu. Hewan air ini dianggap sebagai bentuk ikan purba. Habitatnya adalah laut, sungai, dan danau. Menurut catatan, hagfish telah ada selama lebih dari 300 juta tahun. Ditemukan di perairan yang relatif dalam, binatang ini kadang-kadang disebut lendir belut, tetapi mereka sebenarnya bukan belut, dan sebenarnya mereka bahkan tidak mirip ikan sama sekali. Menurut beberapa ilmuwan, mereka adalah hewan yang sangat aneh dalam semua hal, mereka memiliki tengkorak tetapi tidak memiliki tulang belakang, dan mereka memiliki dua otak. Hampir buta, mereka makan di malam hari mereka memakan bangkai hewan besar seperti ikan, paus yang jatuh ke dasar laut.

3. Coelacanth
Coelacanth model, Devonian - Houston Museum of Natural Science - DSC01709
By Daderot (Daderot), via Wikimedia Commons
Ordo ikan yang terdiri dari sebuah cabang evolusi tertua yang masih hidup dari ikan berahang. Coelacanth adalah yang paling terkenal dari semua “fosil hidup” dan pantas menjadi nomor 1 dalam daftar ini, karena ini adalah contoh terbaik dari sebuah takson Lazarus, ini adalah binatang yang seharusnya lama punah dan tak terduga ditemukan masih hidup hingga sekarang. Ikan ini seharusnya telah punah pada periode Cretaceous, bersama dengan dinosaurus, tetapi pada tahun 1938, sebuah spesimen hidup tertangkap di Afrika Selatan. Sejak itu, spesimen telah dilihat dan difoto, dan spesies Coelacanth kedua bahkan ditemukan di Indonesia pada tahun 1999. Ikan ini adalah predator besar, panjangnya dapat mencapai 2 meter. Mereka memakan ikan yang kecil, termasuk hiu kecil, dan biasanya ditemukan di laut dalam perairan gelap.

4. Lancetfish
Ikan besar predator laut dalam dari genus Alepisaurus ("kadal scaleless"), Lancetfish adalah satu-satunya genus yang masih hidup dalam keluarga Alepisaurus. Panjangnya dapat mencapai hingga 2 meter. Sangat sedikit yang diketahui tentang biologi mereka, meskipun mereka tersebar luas di semua lautan, kecuali lautan kutub. Beberapa spesimen bahkan ada yang dijumpai di utara Greenland. Lancetfish dikenal sebagai ikan yang sudah ada pada zaman prasejarah, gigi yang tampak keluar dan tajam pada rahang dan sirip pada punggungnya. Lancetfish memakan ikan kecil dan cumi-cumi, dan bahkan mereka juga memakan ikan-ikan besar.

5. Alligator Gar
Alligator gar fish
By Duane Raver, U.S. Fish and Wildlife Service, via Wikimedia Commons
Alligator gar atau Atractosteus spatula, adalah ikan ray bersirip primitif. Mereka masih sekerabat dengan Bowfin di superorder Holestei. Gars adalah fosil yang relatif tidak berubah sejak awal, hidup lebih dari seratus juta tahun yang lalu. Mereka adalah predator bersisik tebal yang ditemukan di AS selatan, utara dan timur Meksiko, menjadi ikan air tawar terbesar di Amerika Utara. Alligator Gar dapat tumbuh hingga 4 meter dan berat sampai 200 kilogram. Disebut Alligator Gar karena penampilan mereka mirip reptil buaya dengan rahang yang panjang, memiliki 2 sisi gigi yang tajam. Ikan purba ini adalah predator yang rakus dan telah dikenal berbahaya untuk manusia, meskipun belum dikonfirmasi kematian karena Alligator Gar. Gar merupakan salah satu dari ikan tertua yang hidup saat ini.

6. Arwana
Orang menyebutnya Siluk Merah, adalah salah satu spesies ikan air tawar dari Asia Tenggara. Ikan ini memiliki badan yang panjang. Arwana Asia umumnya memiliki warna keperak-perakan. Diperkirakan, Osteoglossids (Arwana), telah ada sejak periode Jurassic. Hari ini, mereka ditemukan di Amazon, dan di beberapa bagian Afrika, Asia dan Australia. Kadang-kadang disimpan sebagai hewan peliharaan eksotis. Arwana merupakan spesies ikan yang memakan binatang kecil dan cacing yang mereka bisa dapatkan, termasuk burung dan kelelawar yang mereka tangkap saat terbang. Arwana juga dapat melompat hingga 2 meter Ke udara . Di Cina, Arwana dikenal sebagai “ikan-naga” karena penampilan mereka, dan mereka dianggap pertanda nasib baik.

7. Sawfish
Sawfish genova
By Flavio Ferrari ([1]), via Wikimedia Commons
Juga dikenal sebagai hiu tukang kayu, adalah keluarga (Pristidae) mereka memiliki ciri hidung panjang, tipis, mimbar rata, atau hidung ekstensi, berjajar dengan gigi yang tajam melintang dengan teratur sehingga menyerupai gergaji. Beberapa spesies sawfishes dapat tumbuh sekitar 7 meter. Keluarga secara keseluruhan sebagian besar tidak diketahui dan sedikit dipelajari. The Pristidae adalah satu-satunya keluarga yang hidup dalam tatanan Passeriformes, yang namanya berasal dari bahasa Yunani Kuno. Terkadang sulit membedakan Sawfishes dengan sawsharks, yang memiliki penampilan yang sama. Hewan ini dapat ditemukan baik di laut atau di sungai pada kedalaman 100 kilometer, ikan ini terlihat seperti ikan hiu dengan mulut yang menyerupai gergaji mesin, namun sawfish bukan termasuk di dalam spesies ikan hiu hanya mirip. Sawfish itu sebenarnya bukan ras hiu, melainkan termasuk ras ikan pari, dari bentuk bawah badannya yang berbentuk datar, tidak seperti hiu yang bagian bawahnya lebih ramping sehingga memudahkan hiu untuk berenang dengan cepat di air, dan sawfish mempunyai mulut kecil yang sejajar dengan tubuh bagian bawahnya yang menyatu dengan tubuhnya. Sawfish juga punya sirip depan yang sejajar dengan bagian bawahnya.

8. Frilled Shark
Lebih populer dengan sebutan Hiu berjumbai, adalah salah satu dari dua spesies ikan hiu yang masih ada dalam keluarga Chlamydoselachidae, dengan penyebaran yang luas namun tidak merata di Atlantik dan Samudra Pasifik. Spesies langka ini ditemukan atas landas kontinen luar dan lereng benua atas, umumnya di dekat bagian bawah, meskipun ada bukti gerakan ke atas substansial. Mereka dapat dijumpai di kedalaman 1.570 meter. Di Suruga Bay, Jepang adalah yang paling umum pada kedalaman 50 sampai 200 meter. Hiu ini menunjukkan beberapa fitur "primitif", hiu berjumbai sering disebut sebagai "fosil hidup". Panjangnya dapat mencapai 2 meter dan memiliki warna coklat gelap, tubuh seperti belut. Namanya berasal dari penampilan berenda atau berumbai dari enam pasang celah insangnya. Sebagian besar spesies ini memakan cumi-cumi. Mereka tidak berbahaya bagi manusia. Sebenarnya, hiu ini menghabiskan seluruh hidup mereka tanpa melihat manusia karena mereka tinggal di laut dalam. Hanya spesimen yang sudah mati biasanya terlihat di permukaan dan dicatat oleh nelayan atau ilmuwan.

9. Arapaima
Arapaima (Arapaima gigas) 2
Disebut juga sebagai pirarucu atau paiche, adalah jenis ikan air tawar terbesar di dunia yang berasal dari perairan daerah tropis Amerika Selatan. Ikan Arapaima dapat tumbuh maksimal sepanjang 3 meter dengan berat 200 kilogram. Arapaima besar seperti ini jarang ditemukan dan arapaima dewasa rata-rata berukuran 2 meter. Sekilas ikan ini mirip dengan ikan arwana, Arapaima Amazon dianggap sebagai ikan air tawar terbesar di dunia. Arapaima memakan ikan kecil, krustasea dan apa pun hewan yang kecil bisa masuk ke dalam mulut mereka. Salah satu ciri menarik dari ikan ini adalah menghirup oksigen dari udara agar bertahan hidup. Arapaimas tidak menimbulkan bahaya bagi manusia dan sering diburu untuk diambil dagingnya. Karena sering diburu, saat ini Arapaima menjadi sangat langka.

10. Sturgeon
Ini adalah nama umum dari 26 spesies dalam famili Acipenseridae, termasuk genus Acipenser, Huso, Scaphirhynchus, dan Pseudoscaphirhynchus. Sturgeon sudah dikenal sebagai salah satu sumber utama kaviar (telur ikan) karena penangkapan secara besar-besaran. Saat ini populasinya sedang terancam. Spesies sturgeon terbesar dapat tumbuh hingga 6 meter, yang sama besar dengan hiu putih. Sturgeon memakan binatang kecil dari dasar laut dan tidak menimbulkan bahaya bagi manusia, kecuali diganggu.

10 Spesies Ikan Purba yang Dapat Bertahan Hidup Hingga SekarangTitle : 10 Spesies Ikan Purba yang Dapat Bertahan Hidup Hingga Sekarang ~ UniksPos
Description : Ikan adalah makhluk hidup yang ada di dalam air. Di dalam sejarah panjang  makhluk  hidup di bumi, ternyata ada beberapa spesies ikan yang ...
Rating : 4.9 stars based on 9998 duration 1 hour 39 minutes lifetime reviews